Agama-isme

sengaja saya sisipkan garis mendatar pada dua kosakata di atas. Nampaknya, keduanya belum menjadi kata yang padu. Atau sudah? entahlah, saya tak pandai dalam bahasa. Tulisan ini seperti bentuk khawatir saya sebagai umat bertuhan. Saya sebut bertuhan karena saya punya tuhan, yang saya sayang dan saya ajak bicara setiap hari.

Bagi saya, ada dua patahan berbeda dalam konteks beragama. Ada tuhan, ada agama. Saya selalu menggunakan istilah bertuhan untuk merujuk pada apa yang saya yakini. Tapi apakah saya beragama? Entah. Saya terlahir beragama islam, menghabiska menghabiskan masa kanak kanak hingga remaja di sekolah islam berbasis kemuhammadiyahan. Ayah saya seorang muslim taat, beliau sering i’tikaf di masjid dan melakukan ritual islam lainnya.

Apakah saya agnostik? tidak, saya tidak sekeren itu. Saya tak bisa menemukan definisi kata untuk apa yang saya lakoni bersama tuhan. Saya percaya agama dan tuhan, dan saya tak bisa mengklaim apakah semua agama benar, karena saya tak pernah berada dalam konteks ‘semua agama’ itu. 

Saya hanya tahu tentang islam, itupun tak seberapa. Ilmu saya dibanding anda mungkin tak sampai seperseribunya. Saya tak pernah beragama kristen, hindu, budha, katolik dan ribuan kepercayaan lain. Jadi saya tak tau rasanya, karenanya saya tak bisa bilang semua agama benar. 

Hingga saat ini saya masih bertuhan. Saya percaya pada tuhan, tapi sekali lagi, apa, bagaimana dan seperti apa hubungan saya dengan tuhan, saya tak tau sebutannya. Saya hanya lulusan SMA yang tak berkesempatan kuliah. Biarlah urusan menelurkan teori dan konsep menjadi hak mereka mereka yang berilmu. 

Ada perbedaan besar antara tidak percaya dan ‘tak menaruh perhatian berlebih’. Itu yang menjadi dasar pandangan saya terhadap agama. Karenanya saya menolak disebut agnostik. Saya percaya agama, hanya tak menaruh perhatian berlebih atasnya. Percaya adalah perihal meyakini. Beragama, berarti melakukan ritual agama. Solat, kebaktian, tiwah, dan lain lain. Saya tidak menaruh perhatian berlebih dalam beragama. Saya masih sibuk mencintai tuhan.

Saya sibuk bertuhan.

Dan saya tak begitu peduli terhadap keagamaan orang. Saya tau bahwa saya tak ingin dicela, karena itu sebisa mungkin saya tak mencela agama orang. Saya sempat menulis tentang toleransi dan keberagaman agama di sini dan sini. Pada akhirnya, saya hanya bisa menjabarkan bahwa:

Bagi saya, tuhan itu seperti makanan kesukaan saya, Rotiboy. Saya sangat suka Rotiboy, saya beli sebanyak banyaknya dan hanya saya konsumsi sendiri. Saya tak suka jika orang orang membanding bandingkan Rotiboy saya dengan J.Co Donuts. Saya sendiri tak mau menggubah Rotiboy menjadi keJ.coJ.coan. 

Saya juga tak suka jika ada orang yang mengutak atik Rotiboy saya. Dan yang pasti, saya tak cukup baik hati untuk memaksa orang lain memakan Rotiboy saya. Tuhan itu seperti aurat, ia personal dan tak perlu diumbar. Cukup dicintai sebaik baiknya. Saya, anda, kita semua bisa saja membentuk konsep dan teori teori tentang tuhan.

Pada akhirnya, jawabannya cuma satu:

Masing Masing.

2 thoughts on “Agama-isme

  1. Kalau boleh berkomentar, sekedar mengoreksi:

    Agnostik bukannya tidak percaya agama (dan hanya percaya Tuhan); agnostik mengklaim bahwa keberadaan Tuhan tidak bisa diketahui. 🙂 Tentunya ini berbeda tergantung skalanya (strong atau weak agnosticism). Pluralis juga bukan mengklaim semua agama–secara spiritual–benar, tapi menganggap bahwa di ranah sosial, semua agama ada di posisi yang setara.

    Tapi, saya setuju. Kadang agama bisa lebih mahal daripada Tuhan. 🙂

    ~xaliber

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s